Rangoon (Yangon), Bekas Ibukota Burma (Myanmar) – Ini Destinasi Wisata Eksotis Baru


Bekas ibu kota Myanmar (Burma), Yangon (Rangoon), “Akhir perselisihan”, adalah pintu gerbang utama ke Myanmar. Yangon memiliki pepohonan tropis yang hijau, taman yang rindang, dan danau yang indah, membuatnya mendapatkan julukan ‘Kota Taman’. Yangon terkenal dengan Pagoda Shwedagon bertatahkan emas yang terkenal di dunia, megah. Landmark menawan ini muncul di kejauhan di depan mata para pelancong yang mendekati kota. Ini adalah tempat ibadah yang paling dihormati bagi umat Buddha di seluruh dunia. Ada banyak Pagoda megah lainnya juga dapat ditemukan di Yangon. Anda dapat melakukan perjalanan sehari dari Yangon ke Bago, kota kuno abad ke-15; ke Thanlyin, ibu kota abad ke-17; dan ke Pemakaman Portugis & Pagoda Yele di sebuah pulau kecil di Kyauktan. Pengunjung juga dapat mencapai Twante dengan naik perahu di sepanjang sungai Yangon.

Twante terkenal sbobet. sebagai pusat tembikar bersejarah di Myanmar dan industrinya masih beroperasi di sana hingga saat ini. Pusat kota Yangon juga memiliki beberapa permata arsitektur kolonial Inggris yang menakjubkan, layak untuk dikunjungi. Distrik Pecinan yang terkenal, sekali lagi di pusat kota Yangon adalah magnet bagi wisatawan, menjadi hidup terutama di malam hari.

Pagoda Sule terletak dengan indah di pusat kota Yangon. Pada ketinggian 157 kaki, itu tetap menjadi bangunan tertinggi di pusat kota. Itu dibangun sekitar 2200 tahun yang lalu. Ini bisa disebut sebagai oasis kedamaian di jantung kota Yangon modern yang sibuk.

Maha Pasana Guha (Gua Besar). Itu dibangun khusus untuk mengadakan Sinode Besar Buddhis keenam. Hal ini seharusnya menyerupai Gua Satta Panni India di mana Sinode Buddhis Pertama berlangsung tak lama setelah kematian Sang Buddha. Panjangnya 455 kaki dan lebarnya 370 kaki dan memiliki aula pertemuan yang dapat menampung hingga 10. 000 orang. Gua yang dibangun secara artifisial ini terletak di sekitar Kaba Aye.

Patung Buddha Berbaring Chauk Htat Kyee. Sebuah Buddha berbaring, Pagoda Chaukhtatkyee dibangun pada tahun 1907 tetapi mengalami kerusakan karena iklim selama bertahun-tahun dan pada 72 m hampir sebesar Shwethalyaung berbaring Bago. Itu ditempatkan di bawah naungan beratap logam di Shwegondaing Lan di Yangon.

Pagoda Nga Htat Kyee. Patung Buddha ini adalah patung Buddha tempat duduk terbesar kedua di Yangon. Itu terletak di tempat buddha paling kuno, sangat dekat dengan gambar buddha berbaring Chauk Htat Kyee.

Pagoda Mahawizaya terletak sekitar 500 meter dari Pagoda Shwedagon, di sudut Jalan Pagoda Shwedagon dan Jalan Oo Htaung Bo, Maha Wizaya Zedi dibangun di atas bukit DamaraKhita. Luas permukaannya adalah 11. 099 hektar. Didirikan pada 25 Juli 1980. Tinggi totalnya adalah 134 kaki dan dibangun di atas dasar 165 E8 E. Ini bukan struktur yang kokoh tetapi memiliki lubang (pagoda gua) dengan diameter 60 kaki dan tinggi 46 kaki.

Pagoda Maelamu dapat ditemukan di Okkalapa Utara, pinggiran kota Yangon. Mae La Mu berarti seorang gadis yang lahir dari buah pohon La Mu. Menurut legenda, dia adalah ibu dari raja Okkalapa pendiri Yangon.

Pasar Bogyoke (Pasar Scott) adalah tujuan kedua yang paling banyak dikunjungi turis asing di Yangon. Lebih dari 2000 toko menjual banyak barang; tas, permadani, rotan, jamu, pakaian adat suku bangsa dan barang antik. Hampir semua barang dapat ditemukan di suatu tempat di pasar. Ini adalah harta karun untuk kerajinan tangan. Salah satu pembelian terbaik adalah karya asli seniman Myanmar. Rubi Myanmar yang terkenal di dunia dan safir berkualitas adalah salah satu barang paling populer yang tersedia di pasar. Jika Anda menginginkan atau membutuhkan produk tertentu, kemungkinan besar dapat ditemukan di Pasar Bogyoke.

Pagoda Kyaik Khauk (Thanlyin) terletak di bukit utama Thanlyin. Stupa ini diabadikan dengan relik rambut Buddha. Lebih dari 800 tahun yang lalu, Raja Mon mendirikan stupa ini. Di dalam pagoda, terdapat makam dua penyair terkenal Myanmar abad ke-15 (Natshinnaung dan Dartukalyar).

Bago adalah kota 50 mil dari Yangon, memakan waktu sekitar berjam-jam untuk dicapai dengan mobil. Dalam perjalanan Anda dapat mengunjungi Pagoda Kyaikhtiyo di Negara Bagian Mon.

Patung Buddha Shwe Tha Lyaung berusia 100 tahun adalah patung Buddha berbaring terbesar kedua di Myanmar. Panjangnya 74m, tinggi 21m dan bisa dilihat di pinggir kota.

Pagoda Shwemawdaw, di Bago, berdiri di ketinggian 114m. Ini adalah pagoda besar paling terkenal di Myanmar. Dibangun lebih dari 1000 tahun yang lalu oleh Mons, awalnya setinggi 23 m dan diabadikan 2 helai rambut Buddha. Selama bertahun-tahun, pagoda itu dibangun kembali untuk memperbesar ukurannya. Itu terus dibangun dan dibangun kembali sampai, akhirnya, setelah dihancurkan oleh gempa bumi, Shwemawdaw dibangun ke ketinggian yang sekarang pada tahun 1954. Pagoda dijaga oleh singa dengan patung Buddha di mulutnya.


Leave a Reply

Your email address will not be published.